About

Instagram

Saturday, March 24, 2012

TERIMA KASIH

SALAM..

setiap kali mahu menulis tentang ini..saya pasti rasa takut tidak terluah..takut tidak kesampaian apa yang mahu disampaikan..takut disalah tafsir..

sejak beberapa hari ni..saya sebenarnya mempunyai masalah..inilah saya,kalau punyai masalah..lebih suka untuk mendiamkan diri dan bersendirian..tidak semua orang akan faham keadaan kita,jadi bila punyai masalah..saya lebih suka berdiam dari explain..saya pasti,tidak semua orang seperti kita..apa yang kita explain jadi salah faham..pernah tak,kita punyai masalah,pasti kita risau tentang diri kita..tapi,at the same time,kita kena explain kat orang supaya faham kita..kita sibuk nak fikir dengan masalah kita,kemudian nak fikir orang lain..jaga hati orang lain..
bukan..bukan maksud saya tak peduli perasaan orang lain..tapi,sy harap..orang lain juga akan faham keadaan kita yang perlukan masa..perlukan masa untuk bercerita..
kalau kalian punyai kawan yang ada masalah..dan dia lebih suka mendiamkan diri,jangalah paksa dia untuk bercerita dan bertanya kenapa mendiamkan diri..kalau anda seorang sahabat..anda pasti,keadaan diam berdiam diri untuk mencari masa bersama dirinya sahaja..tak perlu setiap kali dia diam,perlu tanya soalan yang sama...

bagaimana saya harus mulakan..agar entri ini menjadi ringkas dan mudah untuk difahami
saya fikir semua orang punyai pendapat berbeza..semua orang tidak akan memahami..semua punyai masalah yang berbeza..tapi,semakin lama saya menulis di blog..saya dapat ramai kawan baru..kawan2 yang RUPANYA PUNYAI PERASAAN YANG SAMA seperti saya...sungguh..saya sangat terharu dengan ayat2 kalian..motivasi bagi saya..
ada seorang hamba Allah..mengatakan.."terima kasih kerana menulis entri mcm ni..menjadi inspirasi bagi dia untuk berubah..sehinggakan dia pernah menangis dan rasa tersentuh"..u know what..saya menangis..saya menangis sebab rasa sangat terharu..rasa seolah saya tidak keseorangan dalam mujahadah ini..saya tidak keseorangan dalam di ujian ini..saya tidak keseorangan dalam melawan kesedihan...saya bersyukur sebab dapat berkongsi rasa yang sama..tangisan yang sama..kerana rupa2nya kita adalah MANUSIA..

saya mudah down dengan masalah yang selalunya menjadi sumber inspirasi saya..tapi,kemudian bila ianya pergi..saya rasa..saya tidak bermakna..contohnya,dulu saya tutup account fb saya sebab seorang hamba Allah ni..saya tutup blog..sebab dia..sebab dia saya mendiamkan diri..bersendirian..
saya mengalah...saya tidak sekuat dia..yang boleh selamba dan bersahaja depan rakan2..sedangkan saya dipinggir kawan2..
saya bangun kembali..!!..kutip satu persatu semangat saya...jatuh..bangun..menangis..merangkak dengan luka2 yang belum pulih..
saya jadi tidak tentu hala...terasa mahu berserah dan mengalah..apa nak jadi..jadilah..tapi,satu yang saya pasti..DOA..saya tak pernah tinggal untuk berdoa kepadaNya.apa pun yang terjadi..tunjukkanlah saya jalan yang benar..saya tahu..saya yakin..Dia mahu saya bersamaNya..mengharapkanNya..kerana saya hamba yang lemah.!sungguh...
walaupun ianya sudah berlalu..namun..terkadang..perasaan ini rasanya baru semalam sebegini..saya tidak pasti ianya parut ataupun luka yang saya tidak pernah perasan kerana ianya masih berbalut...rasa sakitnya masih ada..

saya tukar aktiviti harian saya..jadikan kehidupan saya lebih busy dengan perkara yang berfaedah...dekatkan diri saya kepadaNya..
saya menulis di blog..menulis untuk menyampaikan apa yang saya rasa..rasa yang bagaimana??
rasa saya..bagaimana rasanya jatuh cinta pada ISLAM..bagaimana rasanya kesedihan dalam ketenangan...semuanya tentang islam.!..
what u can get from my blog is my writing that u can't get it from my mouth..saya jarang untuk bercakap tentang perasaan melalui kata2..tapi,saya lebih suka untuk meluahkan dalam tulisan..*jiwang ke??..*..

di saat kita rasa seseorang sudah tidak peduli tentang kita..sebenarnya ada ramai lagi yang peduli tentang kita yang kita sebenarnya tak peduli..
dulu saya selalu fikir kesedihan ni satu yang sangat sukar..saya fikir bila sedih..ianya tentang putus cinta..itu saja.!
rupanya..saya terlupa di saat saya terlupa untuk berzikir padaNya..saya terlupa tentang kasih sayangNya..saya lupa tentang perjuangan rasulullah..saya terlupa yang rasulullah banyak menangis kerana umatnya..it sounds cliche??TIDAK.!..kerana itu hakikatnya..
kalau boleh,setiap hari saya nak post tentang puisi..sajak tentang perasaan sedih saya..
tapi..lama kelamaan..saya letih..saya bertanya pada diri sendiri.."terlalu banyak sedih seperti aku tidak redha dengan ketentuanNya..sedangkan..aku punyai tanggungjawab yang lebih besar sebagai hambaNya..sebagai khalifah di muka bumi ni"..

bukan mahu meminta simpati..tapi..entri kali ini saya menjawab persoalan kalian...

dengan rasa rendah diri saya minta maaf kepada kalian yang terasa kerasa saya mendiamkan diri..bukan mengendahkan..bukan tidak peduli..tapi alasan saya..berilah saya masa..

kepada mereka yang memahami ..terima kasih..tapi kepada yang tidak..saya tak salahkan kalian..kerana kita manusia yang punyai pandangan berbeza.:)..



menulis adalah dakwah??mungkin ianya di blog mereka2 yang hebat agamanya..tidak di blog saya..terlalu berat perkataan DAKWAH itu bagi saya..ianya sesuatu yang sangat berat..sedangkan saya sendiri masih memimpin diri sendiri..saya hanya berkongsi ilmu..berkongsi rasa..
kerana saya adalah hamba yang dari kelas bawahan yang tidak layak langsung untuk berdakwah...saya sama seperti kalian..kerana saya pernah yang dulu dan kini..mungkin tidak semua orang seperti saya...yang dari kecil sudah dididik pakai tudung labuh..tajwid mantap dan segalanya tentang agama anda tahu..saya manusia biasa..dan mungkin saya pernah rasa apa yang kalian rasa..terasa mahu membantu..terasa mahu beritahu..kalian tidak akan berseorangan selagi bersama agamaNya..

saya tahu..saya tidak boleh berharap dan bergantung kepada manusia..kerana manusia datang dan pergi..
saya sukar nak percaya janji manusia..saya takut kecewa..
tapi saya pasti..kata-kata dari Al-quran dan hadis itu adalah sesuatu yang benar..dan Allah tak pernah memungkiri janjiNya..ITU SAYA YAKIN DAN PASTI..
bersabarlah..
1) Kesabaran untuk membuat ketaatan
2) Kesabaran dalam menahan diri dari kemaksiatan
3) Kesabaran atas perkara-perkara yang dibenci
4) Kesabaran atas nafsu dan syahawat 

peganglah kata-kata Saidina Ali apabila kita diuji ..Jika engkau bersabar, takdir itu berlaku juga ke atas diri mu, tetapi engkau dikurniakan ganjaran pahala. Jika engkau tidak sabar pun, takdir tetap berlaku juga ke atas dirimu dan engkau berdosa 




terkadang kita terlupa..banyak sangat ketawa..banyak sangat rasa bahagia..


tersuka lagu ni..:)

mahar cinta
Andainya dapat engkau mendengarkan
Suara di hatiku melagukan rindu
Kiranya engkau mampu mentafsirkan
Setiap bait kata-kata yang terucap

Pasti dirimu kan memahami
Harapan kasih yang terbina
Sekian lama di sudut hatiku
Hanyalah untukmu

Bukanlah aku sengaja
Melindungi rasa di jiwa
Namun bimbang diri kan terleka
Hanyut dibuai angan dan mimpi indah
Hingga terabai segala cita
Sedang khayalan tak menjanjikan
Segunung kebahagiaan
Sebagai mahar hantaran

Apakah mungkin engkau mengerti
Setiap cinta yang dilafazkan
Bukanlah sekadar mainan
Tetapi sebuah janji

Andainya dapat engkau mendengarkan
Suara dihatiku melagukan rindu
Kiranya engkau bias mentafsirkan
Setiap bait kata-kata yang terungkap

Pasti dirimu dapat melihat
Rahsia kasih yang terpendam
Sekian lama di sudut hatiku
Hanyalah untukmu

Selamanya..


wasalam~

p/s : terima kasih kalian kerana masih di sini..:)




2 comments:

  1. masih disini...dan akan tetap disini...semoga Allah tetapkan hati-hati kita untuk sentiasa menjadi yang terbaik pada pandanganNya....:)

    lagu kat atas lagu kesukaan saya jugak...!! hehehe...em, mungkin nanti nabilah boleh dengar lagu saat lafaz sakinah ngan menjemput bidadari juga...:)

    ReplyDelete
  2. saya juga pernah mengalami situasi seperti merasakan tiada siapa yang memperdulikan kehadiran kita,alhamdulillah...mengadukannya kepada Dia,buat saya semakin kuat,oh ye..lirik lagu tu, menghidupkan akal saya untuk melakukan satu perubahan...
    jemput singgah blog (encikmakwe.blogspot.com)

    ReplyDelete